Duh! Warga Banten yang Meninggal Karena Kelaparan TERNYATA Sudah Sering Mengajukan Bantuan Sembako - Berita.Lagioke.Net

Duh! Warga Banten yang Meninggal Karena Kelaparan TERNYATA Sudah Sering Mengajukan Bantuan Sembako


Bukan cuman masalah penyebaran virus corona yang masih memanas saja, melainkan beberapa kasus lain seperti kesulitan ekonomi hingga mereka yang kesusahan mendapatkan makanan juga semakin bertambah. Meski bantuan banyak disalurkan, namun masih ada saja yang belum bisa kejangkau.

Meninggalnya Yuli (43), seorang ibu rumah tangga di Lontar Baru, Kota Serang, Provinsi Banten mengejutkan seluruh masyarakat Indonesia. 

Bagaimana tidak, Ibu empat anak ini dikabarkan meninggal karena kelaparan setelah dua hari tidak makan. 

Ia tak makan lantaran tak memiliki bahan makanan untuk dimakan.

Mereka hanya minum air putih selama dua hari untuk mengisi perutnya. 

Parahnya lagi, almarhumah masih memiliki seorang balita yang harus ia rawat.

Dapat bantuan sebelum meninggal

SEBELUM MENINGGAL. Yuli sedang menggendong Balitanya saat mengungkapkan dua hari tak makan (Kompas TV)


Dua hari sebelum dikabarkan meninggal dunia, mereka sempat mendapatkan bantuan.

Dilansir dari pemberitaan KOMPAS TV, untuk menahan rasa laparnya itu, Yuli dan keempat anaknya hanya minum air galon isi ulang.

Yuli diketahui selama ini hanya sebagai buruh lepas dengan gaji Rp 25.000 per hari.

Sedangkan suaminya, Kholid diketahui hanya bekerja sebagai pemulung.

Namun, selama pandemi corona ini tak banyak hasil yang dibawa pulang.

Program bantuan pemerintah tak ia dapatkan, meski sudah berulang kali mengajukan.

Menurut Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kota Serang, Hari Pamungkas, Yuli sudah tak sadarkan diri saat dibawa ke Puskesmas Sindangdaru, Kota Serang, Senin(20/4/2020).

Sesampainya di puskesmas, berbagai upaya pertolongan telah dilakukan oleh tim medis, namun nyawanya tidak berhasil tertolong.

"Yang pertama kami turut berbelasungkawa. Ya, betul meninggal dunia dalam perjalanan menuju Puskesmas Sindangdaru," kata Hari kepada Kompas.com melalui pesan singkat, Selasa (21/4/2020).

"Dokter enggak berani menyimpulkan sakit apa, karena almarhumah meninggal dalam perjalanan dan di luar sepengetahuan dokter. Ditambah suaminya bilang almarhumah enggak punya riwayat sakit apa pun," tambah dia.

Berikan bantuan

Menyikapi adanya pemberitaan terkait kondisi keluarga Yuli yang tak bisa makan sebelum meninggal itu, Pemkot Serang, dikatakan langsung merespons dengan memberikan bantuan.

"Sebelumnya kan di berita ramai keluarga almarhumah nahan lapar sampai minum air galon, keluarga almarhumah itu sudah terdata penerima bantuan masyarakat terdampak Covid-19, Sabtu kemarin pihak pemkot sudah berikan bantuan itu," kata dia.

Terkait dengan kondisi itu, pihaknya berharap masyarakat untuk tidak saling menyalahkan.

Pemkot sendiri, lanjut dia, sudah berusaha semaksimal mungkin.

Namun diakui memang ada keterbatasan.

"Kami memiliki keterbatasan, kami butuh semua pihak, kami enggak bisa kerja sendiri, butuh semua elemen untuk bekerja sama saling support. Jangan lagi ada saling menyalahkan, sama-sama kita lagi ikhtiar menyelesaikan masalah pandemi ini," kata dia.

(*)
Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Fakta Warga Serang Meninggal Setelah 2 Hari Tidak Makan, Hanya Minum Air untuk Menahan Lapar"

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Duh! Warga Banten yang Meninggal Karena Kelaparan TERNYATA Sudah Sering Mengajukan Bantuan Sembako"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel