Setelah Pulih dari Infeksi Demam Berdarah, Waspadai 5 Efek Samping Ini - Berita.Lagioke.Net

header

Setelah Pulih dari Infeksi Demam Berdarah, Waspadai 5 Efek Samping Ini


Demam berdarah (DBD) salah satu infeksi penyakit yang mengerikan karena bisa melemahkan tubuh dan menyebabkan sejumlah komplikasi parah.

Adapun komplikasi demam berdarah yang bisa terjadi termasuk kehilangan trombosit dan menginduksi sindrom syok dengue (DSS) yang terkenal.

Meskipun risiko kematiannya masih rendah, tetapi demam berdarah ini menimbulkan gejala yang cukup mengganggu aktivitas tubuh. Bahkan, demam berdarah juga bisa menimbulkan efek samping jangka panjang setelah seseorang pulih.

Demam berdarah memang bisa menjadi infeksi penyakit yang terbukti berisiko bagi orang yang memiliki kekebalan buruk. Tapi, riwayat penyakit yang serius atau riwayat pernah terjangkit DBD bisa membuat seseorang mengalami gejala DBD yang melemahkan dan bertahan lama bila terjangkit lagi.

Sama halnya dengan virus corona Covid-19, beberapa orang mungkin memang mengalami gejala demam berdarah yang berkepanjangan dan menghambat hidup sehat.

Meskipun gejala pemulihan pasca-demam berdarah mungkin tidak menyerang semua orang. Tapi, orang dengan kondisi kesehatan yang lemah atau infeksi demam berdarah parah bisa mengalami efek samping jangka panjang.

Berikut ini dilansir dari Times of India, beberapa efek samping demam berdarah dalam jangka panjang.


1. Kelemahan ekstrem dan kekebalan tubuh yang buruk

Infeksi virus seperti demam berdarah ditandai dengan demam tinggi yang khas, sehingga disebut demam patah tulang. Hal itu karena demam berdarah bisa membuat suhu tubuh seseorang naik sekitar 38-40 derajat celcius yang berlangsung lama.

Apalagi, peradangan berat dan kehilangan trombosit bisa membuat seseorang sulit terbangun sehingga mengalami kelemahan. Kelelahan dan kelemahan bisa menjadi salah satu efek samping terberat yang harus dihadapi setelah pulih.


2. Rambut rontok

Infeksi demam berdarah juga bisa mengakibatkan kerontokan rambut. Orang yang pulih dari demam berdarah parah sering mengalami kerontokan rambut yang berlebihan.

Kerontokan rambut ini bisa bertahan 1-2 bulan setelah infeksi dengue akut. Beberapa orang yang terkena demam berdarah juga mengembangkan alopecia (rambut rontok di patch kecil) karena obat-obatan, stres metabolik atau hormonal atau infeksi sistemik yang parah.


3. Nyeri sendi dan otot

Nyeri sendi dan otot juga merupakan gejala khas dari demam berdarah. Kondisi ini disebut sebagai poliartralgia (nyeri sendi) dan mialgia (nyeri otot), yang bisa bertahan selama beberapa hari setelah Anda berjuang melawan demam.

Karena penyakit ini juga membuat tubuh menjadi sangat lemah dan tidak banyak bergerak, melatih otot dan persendian setelah waktu yang lama akan terbukti sulit.


4. Kehilangan nafsu makan

Sistem pencernaan juga salah satu yang akan mengalami dampak jangka panjang infeksi demam berdarah. Saat Anda berada dalam fase pemulihan, demam dan kelelahan ekstrem bisa membuat Anda sulit makan dengan baik dan mengalami kekurangan nutrisi. Karena itulah, pasien disarankan memastikan asupan cairannya tepat dan mengonsumsi makanan bergizi.


5. Penurunan berat badan

Melawan infeksi demam berdarah dalam waktu yang cukup lama bisa membuat tubuh menjadi sangat lemah. Kondisi ini bisa mempengaruhi metabolisme dan membuat Anda kehilangan berat badan.

Anda bisa menambahkan lebih banyak makanan ke dalam diet sehari-hari untuk memenuhi kekurangan nutrisi dan mendukung pemulihan sehat ketika pulih dari demam berdarah.




Sumber : Suara

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Setelah Pulih dari Infeksi Demam Berdarah, Waspadai 5 Efek Samping Ini"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel