Apakah Tidur dengan Mata Terbuka Itu Berbahaya? - Berita.Lagioke.Net

Apakah Tidur dengan Mata Terbuka Itu Berbahaya?


Kondisi mata terbuka saat tidur yang dialami sebagian orang biasanya tidak berbahaya, tetapi bisa membuat mata rentan rusak. 

Kondisi itu disebut lagophthalmos. Jika masalah itu hanya terjadi saat tidur malam, kondisi itu disebut lagophthalmos nokturnal.

Mengutip Healthline, dalam sejumlah kasus tidur dengan mata terbuka itu menjadi tanda dari kondisi lain yang bisa lebih serius, seperti masalah saraf.

Berikut Kompas mengulas sejumlah penyebab sebagian orang tidur dengan kondisi mata terbuka, yang melansir dari berbagai sumber:

Penyebab tidur dengan mata terbuka

Tidur dalam kondisi mata terbuka sebagian sebenarnya umum terjadi pada orang dewasa maupun bayi.

Mengutip Sleep Foundation, lagophthalmos ini dapat memiliki banyak penyebab, di antaranya:

Proptosis (Bulging Eyeball)

Ketika bola mata menonjol, sehingga menciptakan lebih banyak area permukaan yang harus ditutupi kelopak mata.

Kelopak mata pendek atau lemah

Berbagai kondisi dapat memperpendek kelopak mata atau menurunkan tonus ototnya, sehingga mencegah kelopak mata menutup sepenuhnya.

Terbentuk jaringan parut

Adanya trauma fisik, luka bakar kimia, dan penyakit tertentu, seperti pemfigoid okular, dan sindrom Stevens-Johnson, yang dapat melukai komponen kelopak mata dan membatasi fungsinya.

Masalah saraf

Berbagai masalah dapat mempengaruhi saraf wajah yang dapat mencegah kelopak mata berfungsi dengan baik.

Masalah saraf tersebut di antaranya Bell's palsy, penyakit Lyme, dan cedera.

Obat penenang dan alkohol

Terkadang obat penenang (seperti pil tidur) dan alkohol yang berlebihan dapat menyebabkan lagophthalmos nokturnal.

Idiopatik

Bila tidak ada penyebab yang diketahui.

Ada beberapa kondisi mata seseorang terbuka saat mereka tidur tanpa berarti mengalami lagophthalmos.

Misalnya, orang yang berjalan dalam tidur sering membuka mata selama episode berjalan dalam tidur.

Sementara mengutip Healthline, kondisi tidur dengan mata terbuka pada bayi beberapa alasan potensialnya yaitu:

Keturunan

Jika Anda tidur dengan mata terbuka, kemungkinan besar bayi Anda juga akan tidur dengan mata terbuka.

Berkembangnya sistem saraf dan REM

Pola tidur gerakan mata cepat (REM) yang dikombinasikan dengan sistem saraf yang masih berkembang dapat menyebabkan mata terbuka selama tidur.

Kelainan lahir

Dalam situasi yang sangat jarang, bayi mungkin tidak dapat menutup kelopak matanya karena kelainan bawaan.

Gejala tidur dengan mata terbuka

Mengutip Healthline, jika memiliki lagophthalmos nokturnal, seringkali seseorang mungkin tidak menyadarinya.

Namun bisa dikenali dengan memperhatikan gejalanya, seperti:

  1. Mata berair

  2. Sensasi ada benda asing di dalam mata

  3. Mata iritasi, terutama di pagi hari

Mengutip Cleveland Clinic, gejala-gejala tersebut disebabkan oleh permukaan mata yang mengering di malam hari ketika lapisan luar mata tidak tetap lembab karena air mata.




Sumber : Kompas

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Apakah Tidur dengan Mata Terbuka Itu Berbahaya?"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel