Bronkiolitis - Berita.Lagioke.Net

Bronkiolitis


Bronkiolitis secara umum adalah kondisi peradangan pernapasan.

Kondisi ini disebabkan oleh virus yang mempengaruhi saluran udara terkecil di paru-paru (bronkiolus).

Tugas bronkiolus adalah mengontrol aliran udara di paru-paru, ketika terinfeksi atau rusak, organ ini bisa membengkak atau tersumbat sehingga menghalangi aliran oksigen.

Umumnya, kondisi ini terjadi di masa kanak-kanak atau bayi. Meski begitu, bronkiolitis juga dapat menyerang orang dewasa.

Penyebab

Bronkiolitis adalah penyakit yang umum dan terkadang parah.

Virus syncytial pernapasan (RSV) adalah penyebab paling umum.

Virus lain yang dapat menyebabkan bronkiolitis meliputi:

  • Adenovirus

  • Influenza

  • Parainfluenza.

Virus ini menyebar ke bayi melalui kontak langsung dengan cairan hidung dan tenggorokan seseorang yang mengidap penyakit tersebut. 

Hal ini dapat terjadi ketika anak lain atau orang dewasa yang memiliki virus melakukan ini:

  • Bersin atau batuk di dekatnya dan droplet kemudian dihirup oleh bayi

  • Menyentuh mainan atau benda lain yang kemudian disentuh oleh bayi.

Ada pun faktor risiko bronkiolitis meliputi:

  • Berada di sekitar asap rokok

  • Hidup dalam lingkungan ramai atau padat penduduk

  • Tidak disusui

  • Lahir sebelum 37 minggu kehamilan.

Gejala

Beberapa anak memiliki gejala yang ringan. Bronkiolitis dimulai sebagai infeksi saluran pernapasan atas ringan.

Dalam 2 sampai 3 hari, anak mengalami lebih banyak masalah pernapasan, termasuk mengi dan batuk.

Gejalanya meliputi:

  • Kulit kebiruan karena kekurangan oksigen (sianosis)

  • Kesulitan bernapas termasuk mengi dan sesak napas

  • Batuk

  • Kelelahan

  • Demam

  • Otot di sekitar tulang rusuk tenggelam saat anak mencoba bernapas (disebut retraksi interkostal)

  • Lubang hidung bayi melebar saat bernafas

  • Napas cepat (takipnea).

Diagnosis

Hubungi dokter segera atau pergi ke ruang gawat darurat jika anak mengalami:

Menjadi sangat lelah tanpa sebab

  • Memiliki warna kebiruan pada kulit, kuku, atau bibir

  • Mulai bernapas dengan sangat cepat

  • Memiliki pilek yang tiba-tiba memburuk

  • Mengalami kesulitan bernapas

  • Memiliki lubang hidung yang melebar atau retraksi dada saat mencoba bernapas.

Penyedia layanan kesehatan akan melakukan pemeriksaan fisik. Suara mengi dan berderak dapat terdengar melalui stetoskop.

Sebagian besar waktu, bronkiolitis dapat didiagnosis berdasarkan gejala dan pemeriksaan.

Tes yang mungkin dilakukan untuk diagnosis lebih lanjut antara lain:

  • Gas darah

  • Rontgen dada

  • Kultur sampel cairan hidung untuk menentukan virus penyebab penyakit.

Perawatan

Fokus utama pengobatan adalah meredakan gejala, seperti kesulitan bernapas dan mengi.

Beberapa anak mungkin perlu tinggal di rumah sakit jika masalah pernapasan mereka tidak membaik setelah diamati di klinik atau ruang gawat darurat.

Obat-obatan yang mengobati virus dapat digunakan untuk mengobati anak-anak yang sangat sakit.

Di rumah, tindakan untuk meredakan gejala dapat digunakan. Sebagai contoh:

  • Mintalah anak minum banyak cairan, ASI atau susu formula baik untuk anak di bawah 12 bulan. Minuman elektrolit, seperti Pedialyte, juga baik untuk bayi.

  • Mintalah anak menghirup udara lembab untuk membantu melonggarkan lendir yang lengket Gunakan pelembab udara untuk melembabkan udara

  • Beri anak obat tetes hidung 

  • Pastikan anak cukup istirahat.

  • Jangan biarkan siapa pun merokok di dalam rumah, mobil, atau di dekat anak.

Anak-anak yang mengalami kesulitan bernapas perlu dirawat di rumah sakit.

Di sana, pengobatan biasanya dilakukan dengan terapi oksigen dan cairan yang diberikan melalui vena (IV).

Komplikasi

Potensi komplikasi bronkiolitis meliputi:

  • Sianosis (warna biru pada kulit yang disebabkan oleh kekurangan oksigen)

  • Dehidrasi (ketika kadar air normal tubuh berkurang)

  • Kelelahan (kelelahan ekstrim dan kekurangan energi)

  • Kegagalan pernapasan yang parah (ketidakmampuan untuk bernapas tanpa bantuan).

Dalam kasus yang jarang terjadi, bronkiolitis dapat disertai dengan infeksi paru-paru bakteri yang disebut pneumonia.

Pneumonia perlu diobati secara terpisah.

Pencegahan

Virus penyebab bronkiolitis sangat umum dan mudah menyebar, sehingga tidak mungkin untuk mencegahnya sepenuhnya.

Tetapi seseorang dapat mengurangi kemungkinan mengembangkan atau menyebarkan infeksi dengan:

  • Menutupi hidung dan mulut anak ketika mereka batuk atau bersin

  • Menggunakan tisu sekali pakai daripada sapu tangan, dan membuangnya segera setelah digunakan

  • Sering mencuci tangan dan tangan anak, terutama setelah menyentuh hidung atau mulut mereka atau setelah makan

  • Meminta siapa pun yang bersentuhan dengan anak, seperti saudara atau pengasuh, untuk mencuci tangan terlebih dahulu

  • Mencuci dan mengeringkan peralatan makan setelah digunakan

  • Mencuci atau menyeka mainan dan permukaan secara teratur

  • Menjaga anak-anak yang terinfeksi di rumah sampai gejalanya membaik

  • Menjauhkan bayi yang baru lahir dari penderita pilek atau flu, terutama selama 2 bulan pertama kehidupan atau jika mereka lahir prematur (sebelum minggu ke 37 kehamilan)

  • Jangan merokok di sekitar anak dan jangan biarkan orang lain merokok di sekitar mereka.



Sumber : Kompas

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Bronkiolitis"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel