Hematoma epidural - Berita.Lagioke.Net

Hematoma epidural


Hematoma epidural terjadi saat massa darah terbentuk di ruang antara tengkorak dan lapisan pelindung otak (duramater).

Hal ini dapat terjadi saat terjadinya trauma atau cedera lain pada kepala dan menyebabkan otak memantul ke bagian dalam tengkorak.

Kondisi ini dapat merobek lapisan dalam otak, jaringan, dan pembuluh darah dan mengakibatkan pendarahan. Inilah yang menjadi penyebab terbentuknya hematoma.

Hematoma epidural dapat memberi tekanan pada otak dan menyebabkannya membengkak.

Saat membengkak, otak mungkin akan bergeser di tengkorak.

Tekanan dan kerusakan pada jaringan otak dapat memengaruhi penglihatan, ucapan, mobilitas, dan kesadaran.

Jika tidak diobati, hematoma epidural dapat menyebabkan kerusakan otak yang berkepanjangan dan bahkan kematian.

Gejala

Gejala hematoma epidural dapat berkembang dengan cepat setelah cedera atau perlahan selama beberapa jam.

Waktu yang diperlukan untuk gejala berkembang tergantung pada tingkat keparahan cedera dan seberapa cepat darah mengisi ke dalam lapisan antara otak dan tengkorak.

Beberapa gejala paling umum dari hematoma epidural meliputi:

  • muntah

  • kebingungan

  • kejang

  • kehilangan

  • penglihatan di satu sisi

  • pusing

  • perubahan pernapasan

  • mual

  • sakit kepala parah

  • kelemahan pada salah satu bagian tubuh

  • pupil membesar di satu mata

  • mengantuk atau kehilangan kewaspadaan.

Sebelum menerima perawatan, seseorang mungkin kehilangan kesadaran. Mungkin juga mengalami koma.

Penyebab

Hematoma epidural biasanya terjadi akibat trauma atau cedera lain pada kepala.

Misalnya, pukulan keras saat jatuh, kecelakaan kendaraan, atau tabrakan dalam olahraga kontak.

Selain itu, kekerasan fisik juga dapat menyebabkan cedera kepala dan menyebabkan hematoma epidural.

Diagnosis

Jika dokter mencurigai seseorang memiliki hematoma epidural, beberapa tes yang akan digunakan untuk mengkonfirmasinya, yaitu:

  • tes neurologis

  • CT scan

  • MRI scan

  • elektroensefalografi (EEG) untuk menilai aktivitas listrik otak.

Perawatan

Perawatan untuk hematoma epidural akan tergantung pada tingkat keparahan kondisi dan gejala pasien.

Memiliki cedera atau kondisi kesehatan lain juga dapat memengaruhi perawatan.

Operasi

Dalam kebanyakan kasus, dokter akan merekomendasikan operasi untuk menghilangkan hematoma epidural.

Prosedur yang dilakukan biasanya melibatkan kraniotomi, pembedahan tengkorak secara sebagian agar dapat menghilangkan hematoma dan mengurangi tekanan pada otak.

Pada kasus lain, dokter mungkin akan merekomendasikan aspirasi. Dalam prosedur ini, dokter akan memotong lubang kecil di tengkorak

Namun, prosedur ini hanya efektif untuk hematoma yang sangat kecil dan tidak memberikan tekanan pada otak.

Obat-obatan

Sebelum melakukan operasi, dokter juga mungkin akan meresepkan obat utuk mengurangi peradangan dan tekanan intrakranial. Misalnya, seperti agen hiperosmotik.

Obat-obatan ini dapat membantu mengurangi pembengkakan di otak, seperti manitol, gliserol, dan salin hipertonik.

Setelah hematoma diangkat, dokter juga dapat meresepkan obat antikejang. Seseorang

Dokter juga mungkin akan merujuk ke ahli terapi fisik, bersama dengan mekanisme penanganan lainnya.



Sumber : Kompas

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Hematoma epidural"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel