Ngeri Banget, Studi Temukan Mikroplastik Berkaitan Dengan Penyakit Iritasi Usus - Berita.Lagioke.Net

Ngeri Banget, Studi Temukan Mikroplastik Berkaitan Dengan Penyakit Iritasi Usus


Kandungan mikroplastik yang ditemukan di berbagai tempat memunculkan kekhwaatiran masyarkat. Terabru, para peneliti di Universitas Sains Nanjing China telah membuat penemuan yang mengejutkan.

Peneliti menemukan bahwa orang dewasa dengan penyakit iritasi usus (IBD) memiliki 50 persen lebih banyak mikroplastik dalam tinja mereka daripada  yang tidak didiagnosis.

Studi baru memeriksa sampel tinja dari 52 orang dengan IBD – klasifikasi yang mencakup penyakit Crohn dan kolitis ulserativa – dan 50 orang tanpa IBD, semuanya dari berbagai wilayah di China.

Para peneliti menemukan bahwa sampel dari mereka yang menderita IBD mengandung partikel mikroplastik 1½ kali lebih banyak per gram daripada kelompok kontrol – melonjak dari 28 buah per gram menjadi 41,8.

Temuan mereka mengungkapkan hubungan antara mikroplastik dan IBD, meskipun masih belum pasti apakah mereka dapat menyebabkan penyakit atau memperburuk masalah yang sudah ada.

“Korelasi positif antara mikroplastik tinja dan status IBD menunjukkan bahwa paparan mikroplastik mungkin terkait dengan proses penyakit atau bahwa IBD memperburuk retensi mikroplastik,” tulis mereka.

“Penelanan mikroplastik oleh manusia tidak dapat dihindari karena mikroplastik ada di mana-mana dalam berbagai makanan dan air minum,” tambah laporan itu, yang diterbitkan dalam jurnal Environmental Science & Technology.

Saat ini, mikroplastik dapat ditemukan di setiap titik rantai makanan, dari perut ikan hingga botol bayi, dan di ujung lainnya dalam siklus yang berlanjut jauh sebelum plastik terurai.

Plastik yang dicatat dalam studi baru mungkin berasal dari berbagai sumber. Dari semua sampel, terdapat 15 jenis plastik yang berbeda dalam kotoran peserta, dengan polietilen tereftalat (PET) dan poliamida lebih umum dalam profil kimia.

Bagian dari keluarga poliester, PET adalah salah satu jenis yang paling banyak digunakan, ditemukan dalam serat pakaian, melapisi bagian dalam wadah makanan dan minuman, dan bentuk manufaktur lainnya.

Poliamida umumnya juga ditemukan di pakaian, pelapis, karpet, serat tali dan, terutama, jaring ikan — sumber polusi plastik yang sangat besar di lautan kita.



Sumber : Suara

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Ngeri Banget, Studi Temukan Mikroplastik Berkaitan Dengan Penyakit Iritasi Usus"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel